Muara Wahau Journey : Very First Day

Dear friends, karena banyak yang kontak saya, dan pengen cerita saya tentang muara wahau dilanjutkan… Meski udah agak lama… ya udah deh… saya publish tulisan-tulisan yang belom sempet diupload kapan ituh.. tapi judulnya ganti ya… bukan Blom Bea Ling Journey lagi, tapi Muara Wahau Journey ya…

Bagi yang belum baca tulisan saya sebelumnya tentang wahau, check this out ya…

Blom Bea Ling Journey : Episode Durian Di Tepi Mahakam

Blom Bea Ling Journey : The Long Road

Blom Bea Ling Journey : Antara Bahasa Jawa Dan Dayak

Jadi…. mari kita lanjutkan ceritanya…

Very First Day :

Desa tempat saya tinggal, namanya Desa Nehas Liah Bing. Karena nyebutnya agak susah, saya sering menyingkatnya menjadi Slabing saja…. hehe kedengarannya kan mirip..

Desa Nehas Liah Bing berada di Kecamatan Muara Wehea, Kabupatennya ikut Kutai Timur. Menurut teman-teman disana,  Liah Bing termasuk desa termodern diantara 3 desa yang nantinya akan menjadi wilayah jelajah kami.

Pagi pertama saya disana, saya terbangun oleh suara “grok-grok” yang berasal dari bawah lantai kayu rumah panggung yang saya tinggali. Hehe… spontan saya melompat bangun, dan mencari tahu… Eeehh… ternyata ada Babi Hutan gedeeeee, lagi makan nangka, tepat disana.. Setengah geli, setengah pengen tahu… saya pun meraih kamera… Ehh, nggak lama, datanglah baby-baby si Babi Hutan.. lari-lari kecil… *ucluk-ucluk* ikut makan…

Babi Hutan Si Pemakan

Setelah tanya ke penduduk sekitar, ternyata disana memang hewan peliharaan seperti Babi Hutan dan ayam berkeliaran bebas, tapi di desa ini mereka kalo agak siang dimasukkan ke kandang jadi ga bikin kotor.. Beda dengan desa Diak Lay dan Ben Heas (saya ceritakan nanti ya..) dimana hewan-hewan ini memang dibiarkan bebas berkeliaran di sekitar kita…. Bahkan suatu hari saya hampir terjungkal dari motor gara-gara ngerem mendadak sebelum nubruk si Babi Hutan hehe

Eh balik tentang cerita Desa Slabing tadi… Si keluarga babi hutan dan ayam-ayam ternyata menjadi hiburan saya di hari-hari menjelajah Muara Wahau… Ceritanya saya sempet bingung cari tempat sampah ketika memasak…misalnya ngebuang potongan sawi atau wortel.. karena plastik u sampah yang ada rata-rata berisi sampah kering… Ternyataaa… ya ampun solusinya mudah.. ngelempar sayuran itu keluar jendela, dan tak lama amblas disantap si babi hutan…

Jadi kalo pagi saya masak sarapan, saya selalu menyisihkan sebagian sayur untuk mereka… Abis dilempar, trus nunggu mereka dateng… lucu… Jujur yaa… saya sempet khawatir, kebiasaan jelek ngelempar keluar jendela akan terbawa sampe saya pulang hehe… untuuung enggak… saya akan penjaga kebersihan – membuang sampah pada tempatnya- :p

Keterbatasan bukan penghalang

Di Slabing, waktu berjalan terlalu cepat menurut saya…  Pukul 7.30 WITA, saya mulai berangkat dengan berjalan kaki ke CU Mitra Mandiri melewati kampung dan sebuah sekolah SD.. saya cukup heran, kok jam segini belum masuk sekolah ya… Jawab mereka : gurunya belum datang tanteee.. waduuuhh…

Mungkin karena penampilan saya yang aneh kali ya… pake kacamata item, pake topi, sepatu kets, bawa kamera, mereka semua mengikuti saya sambil minta difoto..  Begitu hasil fotonya ditunjukkan… haduh senengnya mereka..

Anak-Anak SDN Muara Wahau

Pukul 08.00 seharusnya jadwal kami dimulai,  biasanya kami mereview dan membuat rencana lanjutan.. tapi karena kebaikan hati mereka, biasanya dibelikan sarapan dulu, dan ngopi… karena tempat sarapannya jauh, nih cerita sarapan bisa sampe jam 09.30…  Jam 12.00 WITA malah udah break buat makan siang… huwaaaa kapan kerjanyaaa…

Yang paling menghambat pekerjaan kami adalah terbatasnya asupan listrik di siang hari… dan ketiadaan sinyal telepon maupun internet… Kalo siang kita maksimalkan pake genset... sungkan juga kalo mereka kudu nyalain genset hanya supaya kita bisa nyalain laptop… bukan apa-apa… disana bensin harganya 11rb /liter😀 dan belinya: jauuuuhhh

Jadi yang lucu, kalo jam 17.00 WITA listrik nyala… semua colokan penuh dengan charger handphone dan charger baterai laptop hihihihi… tapi jangan salah… kapasitas listriknya juga terbatas… kalo ada yang lupa, trus nyolokin TV atau kulkas…. langsung *jeglek* matiiii…. langsung deh, kena omelan tetangga.. hiks

Jadiiiiii untuk survive.. hehe cara yang saya lakukan adalah menyesuaikan diri, yaitu merubah mindset dan kebiasaan saya yang internet dan social media minded, menjadi :menikmati alam sekitar.. hehe bener loh…  Jadinya saya ga bingung lagi soal kenapa status saya ga bisa diupdate, dan kenapa ga bisa ngetweet lagi… Trus ga bisa nulis blog juga… dan ga bisa cari info ke mbah Google… Blackberry saya selama disana berfungsi sama dengan MP3 Player dan Video Player…😀

Kesibukan Baru

Yang paling menggemaskan di sini adalah soal makanan,minuman, snack dan toko-toko sekitar. Kenapa?… Yaaah…. pertama saya belanja di sebuah warung cuman : Aqua 1,5liter 2 botol + mi instan 10 biji, saya harus bayar 50.000 *gubrak*

Beli makanan pun gitu… selain jauh dari kantor dan tempat tinggal (kalo naik motor antara 20 – 30 menit) harganya bikin melongo… paling murah 25rb, untuk sepiring nasi pecel + teh manis. Kalo kita maemnya pake lauk kayak ayam + daging sapi… yaaah bisa berkisar 35rb – 40rb satu orangnya… Untungnya rasanya enak dan pas di lidah, karena yang punya warung rata-rata orang Jawa Timur… wah cocok dah… Kerennya lagi makan dimanapun, selalu ditambahin nasi 1 bakul per orang oleh si empunya warung… haduuuhhh bu… saya kan jadi cepet gemuuk…

Nasi Ayam Lalapan seharga 35rb saja…😀

Nasi Pecel Favorit Saya 15rb (tanpa ayam goreng) Rp. 25rb (dengan ayam goreng) + es teh

Nah.. dengan tujuan menghemat saya pun ke pasar… disini pusat perekonomian disebut dengan SP (Satuan Pemukiman). Disini ada SP 1, SP2, SP3 dan SP 4. Jadi kalo misalnya kita mo beli udang dan ikan, ke SP3… kalo mo beli kertas dan perlengkapan kantor, ke SP 4. Kalo beli bakso aja bisa ke Sp1… harganya 15rb semangkok.. hiiiii

Masakan Saya lho

Ternyata ga benar-benar menghemat… ternyata luar biasa mahalnya kalo dibanding di Jawa sih… tempe 3rb sepotong kecil, tahu 5rb, sayur seikat kecil 5rb, pisang 25rb, mangga 50rb.. hehehe… pantesan harga mahal kalo makan di warung… Jadi belanja ke pasar pun jadinya malah boros… saya pernah belanja buah dan bumbu2 untuk bikin rujak manis… untuk 5 orang lah… (panas2 makan rujak kan enak) habisnya 100rb lebih hihihi

Tapi saya menikmati, di sore hari naik motor ke SP untuk berbelanja, meski jalannyakudu bersaing ama debu,ama truk… Karena pulang dari pasar saya punya kesibukan sendiri yaitu memasak… lha kalo ga gitu ga ngapa-ngapain…. TV aja bisanya cuman 1 channel… *melas*

(continued….)

2 thoughts on “Muara Wahau Journey : Very First Day

  1. bayu sagita berkata:

    dalam rangka apa mbak ke wahau? pas dtg pertama ke wahau sini bln desember thn 2011 kmrn sya juga shock dgn harga makanan dan minuman. tp bln sept kmrn pas plg ke weekend ke sby sya tambah shock dgn harga makanan di sby karena murahnya. hehehe…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s