Blom Bea Ling Journey, Day-2 : The Long Road..

The real journey begins…

Pagi-pagi udah bangun sesuai jam biologis, meskipun alarm udah dipasang jam 07.00 WITA, tapi nyatanya sebelum jam 06.00 WITA sudah bangun..

Setelah sarapan seadanya (hotel nyediakan nasi + bali telor) lalu siap-siap berangkat… karena Mas Bowo, sopirnya kudu ganti ban dulu, jadi kita realnya berangkat jam 10.00 WITA pake Kijang Inova

Melewati kota Samarinda yang megah banget dan ramai, perjalanan yang dituggu pun dimulai, target pertama adalah menuju Sangatta.. Jalan yang dilalui masih beraspal, hanya sedikit bolong-bolong disana sini… Mas Bowo yang sangat hapal jalan ke arah Muara Wahau (karena hampir tiap hari lewat) tidak sedikitpun memperlambat laju kendaraannya… jadinya terasa seperti kebanting kesana sini, apalagi saya duduknya di bangku tengah…

Jalur yang kita lewati Samarinda – Bontang – Sengatta – Muara Wahau, adalah perjalanan menantang dengan jalur berkelok-kelok, dan tidak beraspal… belom lagi lobang disana sini, menyisakan kubangan yang cukup dalam… jadi kudu sangat berhati-hati… Mas Bowo yang sudah hapal jalan, sama sekali tidak ragu-ragu belok kesana sini…

Peristirahatan pertama sekitar jam 13.00 WITA adalah RM Kenari... infonya, makanan disini lebih enak dari di RM Tahu Sumedang yang kita datengin sebelumnya.. 

Karena sejak dari Balikpapan pengennya Kepiting, disini pesen kepiting eeehh nggak ada juga… akhirnya makan yang ada aja, udang asem manis, udang saus tiram dan cah kangkung… Yang cukup mencengangkan adalah kasirnya masih anak-anak.. mungkin seusia anak kelas 5-6 SD, begitu sigap melayani pembeli yang mo bayar… (jadi mikir, begini yah para ortu mendidik anaknya sejak dini, dengan bekerja) Dan yang cukup mencengangkan lagi, harganya mahal booo… abisnya sekitar 200.000 *gubraks*

Perjalanan di mulai lagi, memasuki hutan dan jalanan tanah, sempet berhenti untuk melihat danau-danau bekas tambang… bagus sih… tapi sayang ya.. apa gak ngerusak lingkungan tuh..

Narsis di dekat danau bekas galian tambang

Jalanan aspal yang menghilang digantikan oleh jalanan tanah, yang kering karena hujan enggak turun, hanya gerimis aja… Nurut mas Bowo, kalo ujan, jalanan jadi sangat licin, dan kalo malem ga bisa lewat, alis kudu nginep di tengah jalan… DI sepanjang perjalanan banyak lalu lalang mobil-mobil double cabin, semacem fortuner… wiiiih keren… dan motor juga banyak… Jalan naik turun dan berkelok, bikin saya pusing banget…. apalagi kecepatan enggak berkurang… teteeeep…. Jadi saya memutuskan untuk selonjoran dan tidur… dan untungnya bisaaa… (nyenyak banget hehehe…)

Jalanan Tanah dengan pemandangan indah

 

Bangun-bangun saya udah nyampe di salah satu desa (lupa nanya desa apaan), sekitar jam 19.00 WITA disana ada warung untuk istirahat dan ngopi… si empunya orang jawa… jadi ngajak ngomongnya jawa… bedanya, kalo di RM Kenari, kita makan abis 200.000, disini cuma 50.000 doang.. dan konyolnya abis makan, saya tidur lagi hehehe… abis enggak kelihatan jalan juga mulai gelap…

Pukul 21.00 saya bangun deh…. kali ini kita udah memasuki daerah yang penuh dengan pohon sawit… disini sawit, disana sawit deh… yang menandakan udah dekat lokasinya… kita juga ngelewatin desa2 ber-rumah panggung..

Akhirnyaaa… pukul 22.00, nyampe di Guest Housenya PT Swakarsa, tempat tujuan kami… Ibu yang ngurus guest house bilang, udah disiapin makan, minum dan kamarnya juga…  Namun, blom sempet masuk, kita udah “diculik” menuju rumah dinas Pak Kokok Budianto, mantan bos saya di CU Sawiran.. hadew..

daaaan… setelah mandi dan ngobrol, saya menulis ini… sebelum ngantuk kembali menyerang…

besok dilanjutin yah, kali ini bener2 kepala udah beraaat banget…

8 thoughts on “Blom Bea Ling Journey, Day-2 : The Long Road..

  1. wulan berkata:

    mba mo tanya dong…suasana d perkebunan PT Swakarsa bagaimana? apa deket dengan penduduk setempat? kalo boleh minta foto2 waktu mba di pt swakarsa🙂 thanks

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s