Blom Bea Ling Journey, Day-3 : Antara Bahasa Dayak Dan Jawa

Pagi hari ini sekali lagi saya terbangun karena jam biologis saya. Pukul 06.00 WITA, udah kebangun sendiri… padahal semalem baru tidur jam 01.30…

Abis mandi, saya dijemput oleh sopir Pak Kokok, namanya Pak Sur… buat sarapan… lucunya tadi pagi saya lagi pengen makan mi instan…dan males pergi ke warung… lah tadi karena enggak enak udah diajak sarapan, saya berangkat juga…

kirain ke warung, ternyata kita diajak ke Guest House, dimana udah disediakan sarapan disana… Sarapannya : Nasi + Mi Instan + telor dadar hehehee….

Mobil yang kita pakai jalan, kereeen hehehehe

Suasana Di Depan Guest House

Abis itu kita menuju kantor CSR, kantor Pak Kokok, sebuah kantor yang sudah dibangun modern (tembok bata, lengkap dengan fasilitas plus AC) sebelum kemudian berangkat ke desa yang menjadi tujuan program ini yaitu : Dea Beq, Diak Lay, dan Beane Has

Dengan diantar Pak Sur dan Pak Udin, kita menuju desa tersebut melalui perkebunan sawit… jaraknya enggak terlalu jauh sekitar 20 menitan melalui jalan berdebu… yang debunya mengepul tebal kalau dilewati truk-truk pengangkut sawit…

Disana saya ketemu Ibu Musa, yang bulan Juli kemarin ikut studi banding ke Malang, di lokasi kantor CU. Bayangan saya… kantornya udah jadi nih… ternyata baru hari ini mereka datang kesana…
Sosialisasi memang sudah dilakukan dua bulan sebelumnya, tapi operasionalnya belum jalan..

Hari pertama ini emang targetnya orientasi… Para ibu-ibu yang mau menjalankan credit union ini pengen gedungnya di cat warna pink… warna wanita gitu loh… dan kita punya rencana mo kasih beberapa tanaman dalam pot agar nggak terlalu panas dan menghindari debu….

Jadi target awal adalah mempersiapkan bangunan CU dengan mengecat ulang dan meletakkan tanaman-tanaman

Target selanjutnya adalah persiapan operasional, dimulai dari instalasi listrik dan instalasi komputer

Selama dua hal itu dilakukan, saya bisa mulai mendesain pola kebijakan, desain produk, yang kemudian dilanjutkan dengan desain brosur dan pamflet untuk sosialisasi ke masyarakat tiga desa itu…

Bakal Kantor CU Blom Bea Ling, besok baru mau dicat...

Eh saya juga belajar bahasa dayak lho… meskipun cuman dikit

“Kui kotai mnea..” artinya “Saya pergijalan-jalan”
“huk konan…” artinya “makan apa?”
lalu kalau bilang : “Kamu cepetan mandi dong…” ngomongnya : ” kiq dos kebes”

Kalau ngomongnya : “kamu duduk disini, dong..” gini ngomongnya :  “kiq ngok lane…”

Kui = saya, Kiq = kamu

hehe susaaaaah…. sebagai imbalannya saya akan mengajari mereka Bahasa Jawa..

Ngomongin soal orang Jawa, waktu saya ditanya ” gimana kesannya pertama kali dateng ke kalimantan sini?”
Saya jawab : belom kerasa kalimantannya…. Lha ketemuan ama orang jawa semua, ngomong bahasa jawa, makan di warung orang jawa… yang masakannya khas jawa… Halah…

Hmmm… selain itu disini panas banget…  kalau dihitung-hitung saya udah minum aqua 8 botol @ 600ml, ditambah dua cangkir kopi, segelas es jeruk dan segelas es sirup… heehehehe…

Sebelum pulang, saya sempat mengunjungi Tempat Pelayanan CU Mitra Mandiri yang telah dibuka pada pendampingan sebelumnya… CU ini telah memiliki 405 anggota dengan aset 2,4M

CU Mitra Mandiri

Iklan

Blom Bea Ling Journey, Day-2 : The Long Road..

The real journey begins…

Pagi-pagi udah bangun sesuai jam biologis, meskipun alarm udah dipasang jam 07.00 WITA, tapi nyatanya sebelum jam 06.00 WITA sudah bangun..

Setelah sarapan seadanya (hotel nyediakan nasi + bali telor) lalu siap-siap berangkat… karena Mas Bowo, sopirnya kudu ganti ban dulu, jadi kita realnya berangkat jam 10.00 WITA pake Kijang Inova

Melewati kota Samarinda yang megah banget dan ramai, perjalanan yang dituggu pun dimulai, target pertama adalah menuju Sangatta.. Jalan yang dilalui masih beraspal, hanya sedikit bolong-bolong disana sini… Mas Bowo yang sangat hapal jalan ke arah Muara Wahau (karena hampir tiap hari lewat) tidak sedikitpun memperlambat laju kendaraannya… jadinya terasa seperti kebanting kesana sini, apalagi saya duduknya di bangku tengah…

Jalur yang kita lewati Samarinda – Bontang – Sengatta – Muara Wahau, adalah perjalanan menantang dengan jalur berkelok-kelok, dan tidak beraspal… belom lagi lobang disana sini, menyisakan kubangan yang cukup dalam… jadi kudu sangat berhati-hati… Mas Bowo yang sudah hapal jalan, sama sekali tidak ragu-ragu belok kesana sini…

Peristirahatan pertama sekitar jam 13.00 WITA adalah RM Kenari... infonya, makanan disini lebih enak dari di RM Tahu Sumedang yang kita datengin sebelumnya.. 

Karena sejak dari Balikpapan pengennya Kepiting, disini pesen kepiting eeehh nggak ada juga… akhirnya makan yang ada aja, udang asem manis, udang saus tiram dan cah kangkung… Yang cukup mencengangkan adalah kasirnya masih anak-anak.. mungkin seusia anak kelas 5-6 SD, begitu sigap melayani pembeli yang mo bayar… (jadi mikir, begini yah para ortu mendidik anaknya sejak dini, dengan bekerja) Dan yang cukup mencengangkan lagi, harganya mahal booo… abisnya sekitar 200.000 *gubraks*

Perjalanan di mulai lagi, memasuki hutan dan jalanan tanah, sempet berhenti untuk melihat danau-danau bekas tambang… bagus sih… tapi sayang ya.. apa gak ngerusak lingkungan tuh..

Narsis di dekat danau bekas galian tambang

Jalanan aspal yang menghilang digantikan oleh jalanan tanah, yang kering karena hujan enggak turun, hanya gerimis aja… Nurut mas Bowo, kalo ujan, jalanan jadi sangat licin, dan kalo malem ga bisa lewat, alis kudu nginep di tengah jalan… DI sepanjang perjalanan banyak lalu lalang mobil-mobil double cabin, semacem fortuner… wiiiih keren… dan motor juga banyak… Jalan naik turun dan berkelok, bikin saya pusing banget…. apalagi kecepatan enggak berkurang… teteeeep…. Jadi saya memutuskan untuk selonjoran dan tidur… dan untungnya bisaaa… (nyenyak banget hehehe…)

Jalanan Tanah dengan pemandangan indah

 

Bangun-bangun saya udah nyampe di salah satu desa (lupa nanya desa apaan), sekitar jam 19.00 WITA disana ada warung untuk istirahat dan ngopi… si empunya orang jawa… jadi ngajak ngomongnya jawa… bedanya, kalo di RM Kenari, kita makan abis 200.000, disini cuma 50.000 doang.. dan konyolnya abis makan, saya tidur lagi hehehe… abis enggak kelihatan jalan juga mulai gelap…

Pukul 21.00 saya bangun deh…. kali ini kita udah memasuki daerah yang penuh dengan pohon sawit… disini sawit, disana sawit deh… yang menandakan udah dekat lokasinya… kita juga ngelewatin desa2 ber-rumah panggung..

Akhirnyaaa… pukul 22.00, nyampe di Guest Housenya PT Swakarsa, tempat tujuan kami… Ibu yang ngurus guest house bilang, udah disiapin makan, minum dan kamarnya juga…  Namun, blom sempet masuk, kita udah “diculik” menuju rumah dinas Pak Kokok Budianto, mantan bos saya di CU Sawiran.. hadew..

daaaan… setelah mandi dan ngobrol, saya menulis ini… sebelum ngantuk kembali menyerang…

besok dilanjutin yah, kali ini bener2 kepala udah beraaat banget…

Blom Bea Ling Journey, Day-1 : Episode Durian Di Tepi Mahakam

Mulai 18 September 2011, saya memulai perjalanan ke Muara Wahau, Kutai Timur di Kalimantan, dan akan ada disana selama 14 hari… kalau dihitung dengan perjalanan pulang pergi,ya kurang lebih sekitar 3 minggu….

Perjalanan ini untuk mendampingi sebuah credit union yang dikelola para ibu di desa, dan credit union tersebut bernama CU Blom Bea Ling yang baru saja berdiri.. Perjalalanan ini sendiri merupakan follow up dari studi banding yang dilakukan ibu-ibu tersebut ke Malang pada bulan Juli 2011 lalu.

Flight Sriwijaya Air 15.15, ternyata molor sampe jam 16.00, padahal saya udah dijemput travel sejak pukul 10.00 pagi. Dan satu setengah jam kemudian, saya untuk pertama kalinya menginjakkan kaki di Kalimantan, tepatnya di kota Balikpapan.

Baru Landing Di Balikpapan

 

Di pesawat saya membaca majalah yang kebetulan bercerita tentang Balikpapan yang disebut Kota Minyak, dan makanan khasnya: masakan serba kepiting…  Sayangnya keinginan saya menikmati kepiting tidak terpenuhi, karena harus menuju Samarinda supaya enggak kemaleman.

Menumpang mobil carteran yang disini disebut taksi, perjalanan ke Samarinda dimulai. Melalui jalan mulus berkelok kelok melewati Bukit Suharto, perjalanan sekitar 3 jam itu sempat terhenti untuk menikmati makanan di RM Tahu Sumedang.. hihi lucu yah…  Biasanya kalo tempat makan kan ada namanya kayak gini : Ayam Bakar Pak Kardi, Tahu Telor Bu Sumi… lah ini namanya RM Tahu Sumedang, nama makanan… Tapi pas pesan tahunya malah enggak ada… keabisan.. apees…

Sampai di Samarinda sekitar pukul 22.30, melewati jalan sepanjang Sungai Mahakam yang ternyata kelihatan sangat indah di malam hari. Pandangan mata pun sempat teralihkan oleh deretan Kios Durian di pinggir jalan… huwaaaa pengen…

Deretan Kios Durian Di Tepi Mahakam yang menggiurkan

Enggak lama,nyampe di hotel, dan ketemu dengan teman Blom Lea Bing, saya memutuskan untuk hunting durian… saking pengennya… Jadilah kami berempat berjalanan kaki menyusuri tepian Mahakam menuju lokasi durian dijajakan… waaahh ternyata jauh banget… setelah berjalanan kaki 15 menit dan ketemu dengan penjual tahu tek (yang ternyata asal Lamongan)  , kami memutuskan menelepon taksi…  Lah kata mas nya : masih jauuuuhhh…

Dengan taksi, akhirnya nyampe juga ke kios Durian di sepanjang Mahakam (ternyata emang jauuuuuhhh). Seneng sih… tapi duriannya hwhw mahaaal…masa yang gede, kira2 5 kg, mintanya 350 ribu *gubraks* padahal duren lokal… katanya sih dari Sulawesi

Makan Durian.. hehe yummy...

Setelah tawar menawar, akhirnya kita dapet 5 biji durian berukuran sedang seharga 200.000, dan dapet bonus satu durian kecil yang ternyata terlalu matang… Jadilah malam itu kita menikmati durian di tepi Mahakam… untung ditraktir hehe… Thanks ya Mas Erwin… Thanks Pak Nandar…

Akhirnya waktu istirahat tiba… mandi dulu trus tidur, besok pagi kita udah di jemput menuju Muara Wahau, dengan perjalanan sekitar 12 jam melalui jalanan yang “menantang”

Sampai ketemu di Muara Wahau…

 

Redesign : Bunda Terampil.Com

Salah seorang teman saya, Mbak Santi,lagi pusing… websitenya dia blank… “yang keluar cuman warna putih doang…” katanya..

Website yang dibuat pada saat training wordpress ini emang diharapkan bisa mendatangkan penghasilan dan berguna bagi bisnis online yang ia jalankan… sayangnya ya itu dia… “blank aja”

Sudah dua minggu diutek-utek, tanya sana sini, tetep aja blank…, sampai kemudian muncullah dia di chat facebook saya.. setengah berteriak : help!!

Karena itu lagi ada kerjaan garap beberapa website lain, saya pun berjanji akan nengokin websitenya lusa. Tapi didorong rasa penasaran, saya lihat juga malam harinya…

Website Mba Santi berbasis wordpress, tapi enggak bisa login admin…  Kemudian dicoba masuk cpanel, lah tetep gak bisa, lemot… Nah setelah komplain ke si penyedia jasa hosting, cpanel bisa diakses… dan terpaksa, si wordpress di uninstall…

Pas install ulang, enggak mau..muncul Message error “You cannot install more than one script in the root directory of a domain” pada fantastico

hm.. kayaknya proses uninstallnya ga beres nih… jadi saya ambil langkah2 :

  1. Login ke Cpanel dan masuk ke  fasilitas File Manager
  2. Mencari direktori/folder “fastasticodata” di home direktori
  3. hapus semua file-file yang ada di dalamnya, terutama fantasticodata
  4. Balik ke fantastico, install ulang wordpress.. dan voila… bisa terinstall…

Saya agak kesulitan milihin design yang pas, karena Mba Santi ga kasih gambaran jelas… jadi kemudian saya memutuskan pake Themes Thuliumy  dan dengan beberapa modifikasi… jadilah website mba santi ini

Halaman Depan

 

Artikel

Message error “You cannot install more than one script in the root directory of a domain” pada fantastico

Resep Putri Salju Untuk Bisnis Kuker

Sis, mengembangkan ide berbisnis kue kering memang luar biasa. Selain variannya sangat banyak, penggemarnya enggak akan pernah abis. Seperti pernah dibahas sebelumnya, ada tiga kue kering “wajib” yang harus dipunyai dalam bisnis kue kering, yaitu : kastengels, nastar, dan putri saju. Nah karena sebelumnya kita sudah membahas resep kastengels dan berbagai varian resep nastar, kali ini kita membahas resep kue putri salju.

Ada banyak varian resep putri salju… bisa dicoba mana yang sesuai selera. Tapi favorit saya adalah putri salju yang langsung lumer di mulut begitu kita mencobanya. Sekali lagi, seperti resep nastar, resep putri salju ini punya banyak jenis, bahan, dan penyajian

Resep Putri Salju (1)

Bahan:

  • 250 gr mentega tawar, bekukan
  • 100 gr gula kastor
  • 200 gr kacang mete, panggang, haluskan
  • 250 gr terigu
  • 150 gr gula bubuk u/ taburan aduk dg 1/2 sdt Vanili

Cara membuatnya

  1. kocok mentega dan gula pasir hingga pucat, tambahkan kacang mete, dan terigu, aduk rata.
  2. bulatkan adonan, simpan dalam lemari es 30 menit.
  3. bentuk bulan sabit, atur diloyang, panggang kira-kira 20 menit (suhu 160′c)
  4. gulingkan kedalam gula bubuk.

Tips:

– mentega dibekukan untuk mendapatkan kue yg ngeprul dan krenyes-krenyes, beda dengan mentega yg tidak dibekukan.

Dengan adonan yg dibekukan lebih dahulu, akan diperoleh kue kering yg garing dibagian luar dan ?ngeprul? bagian dalamnya, tapi tetap renyah.Ada juga yg membekukannya setelah jadi adonan, shg lebih mudah dibentuk?..

– Yg benar adalah waktu panas2 ditaburin gula bubuk?simpan biar dingin?rahasia satu lagi adalah setelah dingin baru dicelupin ke gula donat, maka putri salju kamu akan cantik berselimut tebal?Gula donat itu gula khusus utk donat, rasanya juga khas?berasa dingin dilidah?dan gak mudah leleh?.

Resep Putri Salju (2)

Bahan:

  • 750 gram margarine
  • 50 gram gula halus
  • 1000 gram Tepung Terigu
  • 200 gram Kacang mete
  • Gula halus untuk taburan 500 gram

Cara Membuatnya

  1. Campur Mentega, gula dan tepung aduk dengan pisau sampi berbutir pasir
  2. bentuk sesuai cetakan
  3. Panggang dengan api kecil, sampai matang
  4. taburi Gula halus

Resep Putri Salju (3)

Bahan :

  • Butter 400 gram
  • Kuning telor 2 butir
  • Gula halus 170 gram
  • Tepung terigu 450 gram
  • Kacang mede cincang 250 gram
  • Susu bubuk 30 gram
  • Garam 1 sdt
  • Bahan taburan gula halus 250 gram
  • Susu bubuk 50 gram

Cara membuat :

  1. Kocok butter, kuning telor dan gula halus sampai mengkrem.
  2. Kemudian masukan tepunng terigu, susu bubuk , garam dan kacang mede lalu aduk sampai rata.
  3. Adonan siap dicetak atau dibentuk lalu dipanggang sampai matang kira-kira sampai dengan 35 menit dengan suhu 160 derajat.

Resep Putri Salju (4)

Bahan:

  • 250 g mentega
  • 100 g gula pasir
  • 1 sdt vanili bubuk
  • 280 g tepung terigu
  • 140 g almond, cincang halus
  • 1/2 sdt garam

Taburan, aduk rata:

  • Gula bubuk
  • Kayu manis bubuk

Cara membuat:

# Kocok mentega dan gula hingga lembut.

# Tambahkan vanili, kocok rata.

# Tambahkan tepung terigu, almond dan garam. Aduk hingga rata.

# Bentuk tiap 1 sdm adonan menjadi bulat panjang dengan ujung runcing.

# Tekuk hingga berbentuk bulan sabit. Taruh di atas loyang datar.

# Panggang dalam oven panas 170 C selama 15 menit.

# Angkat dan dinginkan.

# Gulingkan dalam bahan Taburan. Simpan dalam wadah kedap udara.

Resep Nastar Enak Buat Bisnis Kuker

Sis, bisnis kue kering emang enggak ada matinya.. Enggak cuma saat lebaran atau natal, bisa dibilang kue kering pun selalu jadi favorit untuk hantaran, sajian, kapan saja,dimana saja.. Selain kue kastengels yang selalu jadi favorit banyak orang, termasuk favorit saya… berikut ini ada 3 resep kue nastar, berikut resep selai nanasnya… Cobain ya.. dan wujudkan bisnis kue kering Anda sendiri…

Resep Kue Nastar (1)

Bahan-bahan:

  • Kuning telur: 4 butir
  • Untuk bahan olesan: (2 butir kuning telur)
  • Mentega? atau margarin: 200 gr
  • Tepung terigu: 350 kg
  • Gula halus untuk kue: 100 gr
  • Gula pasir untuk selai: 300 gr
  • Vanili: 1 bungkus
  • Keju : 100 gr
  • Nanas Matang: 1 buah
  • Kayu manis: 1 potong kecil

Cara Membuatnya :

Selai :
1).Kupas nanas, lalu parut
2).Masukkan dengan gula pasir, kemudian masakan sampai matang dan mengental.
3).Setelah dingin, kemudian dibuat bulatan-bulatan kecil.

Adonan :
1).Siapkan loyang berbentuk persegi panjang dan olesi dengan margarin
2).Kocok 4 kuning telur dengan gula halus dan mentega hingga mengembang
3).Masukkan parutan keju ke dalam adonan
4).Masukkan terigu dan vanili
5).Aduk-aduk hingga membentuk adonan yang bisa dibulatkan
6).Bulatkan kue dengan tangan hingga berukuran bola-bola kecil.
7).Masukkan bulatan selai ke dalam bulatan kue
8).Olesi permukaan kue dengan kuning telur
9).Susun kue di dalam loyang dan panggang di dalam oven sampai matang

Resep Kue Nastar (2)

Bahan-bahannya

Mentega: 200 gram
Kuning telur: 2 butir
Gula halus: 50 gram
Terigu: 350 gram
Maizena: 1 sendok makan
Susu bubuk: 1 sendok makan
Vanili: 1/4 sendok teh
Selai nanas secukupnya

Bahan Polesan:
kuning telur 1 butir + 1 sendok makan air
Keju parut untuk taburan: 50 gram

Cara Membuatnya

1).Kocok telur, mentega dan gula sampai terasa lembut
2).Masukkan tepung terigu, maizena, susu dan vanili. Aduk Hingga rata
3).Kemudian ambil adonan sebesar kelerang, lalu isi dengan selai dan bulatkan.
4).Poles dengan kuning telur dan tabur keju.
5).Oven 170 derajat Celsius, sampai matang.

Resep Kue Nastar (3)

Bahan-bahannya

Margarin: 175 gram
Kuning telur: 3 Butir
Keju parut: 150 gram
Garam: 1/4 sendok teh
Tepung terigu, (di ayak): 175 gram
Tepung maizena: 30 gram

Bahan Olesan

1 buah kuning telur
25 gram keju kemudian parut untuk taburan

Selai nanas :

Nanas, di parut: 1 buah
Gula pasir: 125 gram
Cengkih: 5 butir
Kayu manis: 3 cm

Cara Membuatnya

1.)Parut nanas, masak bersama gula pasir, cengkih, dan kayu manis hingga matang, lalu angkat.
2.)Siapkan loyang pipih, olesi dengan margarin, sisihkan.
3.)Kocok margarin hingga mengembang, masukkan dan terus kocok hingga mengembang.
4.)Masukkan tepung terigu dan tepung maizena, aduk rata.
5.)Tambahkan keju edam dan garam, aduk rata hingga menjadi adonan yang dapat dibentuk.
6.)Ambil 1 sendok teh adonan. isi dengan selai nanas, bentuk bulat, taruh di atas loyang, beri jarak, olesi dengan kuning telur dan taburi keju parut.
7.) Panggang dalam oven dengan temperatur 160 derajat selama 15 menit hingga matang.
(Untuk 400 gr)

Kue Nastar I:

Bahan-bahan:

Kuning telur: 4 butir
Untuk bahan olesan: (2 butir kuning telur)
Mentega butter atau margarin: ? kg
Tepung terigu:? ? kg
Gula halus untuk kue: 100 gr
Gula pasir untuk selai: 300 gr
Vanili: 1 bungkus
Keju (Merek sesuaikan selera Anda):? 100 gr
Nanas Matang: 1 buah
Kayu manis: 1 potong kecil

Cara Membuat Kue Nastar :

Selai :
1).Kupas nanas, lalu parut
2).Masukkan dengan gula pasir, kemudian masakan sampai matang dan mengental.
3).Setelah dingin, kemudian dibuat bulatan-bulatan kecil.

Adonan :
1).Siapkan loyang berbentuk persegi panjang dan olesi dengan margarin
2).Kocok 4 kuning telur dengan gula halus dan mentega hingga mengembang
3).Masukkan parutan keju ke dalam adonan
4).Masukkan terigu dan vanili
5).Aduk-aduk hingga membentuk adonan yang bisa dibulatkan
6).Bulatkan kue dengan tangan hingga berukuran bola-bola kecil.
7).Masukkan bulatan selai ke dalam bulatan kue
8).Olesi permukaan kue dengan kuning telur
9).Susun kue di dalam loyang dan panggang di dalam oven sampai matang

Kue Nastar II:

Bahan:

Mentega: 200 gram
Kuning telur: 2 butir
Gula halus: 50 gram
Terigu: 350 gram
Maizena: 1 sendok makan
Susu bubuk: 1 sendok makan
Vanili: 1/4 sendok teh
Selai nanas secukupnya

Bahan Polesan:
kuning telur 1 butir? + 1 sendok makan air
Keju parut untuk tabur: 50 gram

Cara Mebuat Kue Nastar:

1).Kocok telur, mentega dan gula sampai terasa lembut
2).Masukkan tepung terigu, maizena, susu dan vanili. Aduk Hingga rata
3).Kemudian ambil adonan sebesar kelerang, lalu isi dengan selai dan bulatkan.
4).Poles dengan kuning telur dan tabur keju.
5).Oven 170 derajat Celsius, sampai matang.

Kue Nastar III:

Bahan-bahan:

Margarin:? 175 gram
Kuning telur: 3 Butir
Keju parut: 150 gram
Garam: 1/4 sendok teh
Tepung terigu, (di ayak): 175 gram
Tepung maizena: 30 gram

1 buah kuning telur untuk olesan
25 gram keju (merek terserah anda) kemudian parut untuk taburan

Selai nanas :

Nanas, di parut: 1 buah
Gula pasir: 125 gram
Cengkih: 5 butir
Kayu manis: 3 cm

Cara Membuat? :

1.)Parut nanas, masak bersama gula pasir, cengkih, dan kayu manis hingga matang, lalu angkat.
2.)Siapkan loyang pipih, olesi dengan margarin, sisihkan.
3.)Kocok margarin hingga mengembang, masukkan dan terus kocok hingga mengembang.
4.)Masukkan tepung terigu dan tepung maizena, aduk rata.
5.)Tambahkan keju edam dan garam, aduk rata hingga menjadi adonan yang dapat dibentuk.
6.)Ambil 1 sendok teh adonan. isi dengan selai nanas, bentuk bulat, taruh di atas loyang, beri jarak, olesi dengan kuning telur dan taburi keju? parut.
7.) Panggang dalam oven dengan temperatur 160? selama 15 menit hingga matang.
(Untuk 400 gr)

Resep Kastengels Untuk Berbisnis Kuker

Bisnis Kuker (kue kering) emang enggak ada matinya…  Kue kering favorit saya adalah kastengels…

Sis, masih ada hubungannya dengan tulisan saya tentang bisnis kue kering .. saya akan posting beberapa resep kue kering favorit yang selalu dicari orang. Kalo saat ini mungkin belum memulai bisnisnya, bisa coba-coba bikin dulu, cari rasa yang pas, kemasan yang pas, bentuk yang pas… Juga membangun sistem pemasaran..

Yuk dicoba ya…

Kastengels Juara

Bahan:
125gr Mentega / margarin
sedikit garam, seujung sendok teh aja
2btr Kuning Telur
30gr Susu Bubuk
100gr Keju , diparut, keju tua, yang dijual dalam bentuk bola
1btr Kuning Telur, kocok sebentar untuk polesan

Cara buatnya :

  • Kocok mentega dan garam sampai lembut, masukkan kuning telur satu per satusambil kocok terus sampai lembut lagi.
  • Sisihkan keju parut, untuk taburan di atas adonan yang sudah dicetak sesaat sebelum di-oven.
  • Masukkan tepung terigu dan susu bubuk serta keju parut ke dalam adonan di atas, aduk sampai tercampur rata dan menjadi adonan yang dapat dibentuk.
  • Gilas adonan dengan gilingan kayu (jangan terlalu ditekan), hingga tebalnya tinggal kurang lebih 0.5cm.
  • Cetak dengan cetakan kue, biasanya berbentuk seperti jari tangan berukuran 1.5cm.
  • Olesi permukaan adonan yang telah dicetak dengan kocokan kuning telur dan taburi permukaan adonan yang sudah dicetak dengan sedikit parutan keju tadi. Pindahkan ke loyang yang telah diolesi dengan margarin.
  • Panggang dengan api kecil sampai sedang hingga matang kurang lebih 25 menit hingga kue berwarna keemasan
  • Coba ambil satu kastengels, lalu patahkan apabila bagian dalam juga telah berwarna keemasan dan kering berarti kue telah matang.