Menjaga Kepercayaan

Saat kami memasuki Kota Batu, hawa pegunungan yang sejuk dan segar begitu terasa. Kota Batu merupakan salah satu daerah yang dikelilingi oleh pengunungan di wilayah Jawa Timur. Kota Batu memiliki beberapa daerah wisata pengunungan atau wisata alam semisal air panas, air terjun, dan bumi perkemahan. Selain itu Kota Batu juga banyak terdapat wisata buatan yang hawa pengunungannya tetap terasa. Julukan ” Sejuta Pesona Keindahan” maupun juga “De Kleine Switzerland” (Swiss kecil) menunjukkan bahwa Batu mempunyai banyak potensi wisata menawan.

Dibalik industri pariwisata yang menjadi tonggak utama perekonomian inilah kita akan bertemu masyarakat kota Batu yang sangat ramah, hangat dan terbuka. Keramahan dan keterbukaan masyarakat Batu inilah yang membuat mereka mudah menerima apabila lembaga baru yang masuk dan menawarkan produknya.

Potensi perekonomian yang besar membuat banyak lembaga keuangan (Bank, BPR, Koperasi, KSP, credit union, maupun yang lain) membuka cabang disana. Tengoklah daerah sekitar Pasar Induk Batu,belasan lembaga keuangan berderet memberikan pelayanan keuangan bagi para pedagang pasar dan masyarakat sekitar.

Namun keterbukaan dan keramahan ini pernah berubah menjadi kecurigaan saat mereka “terluka” karena merasa dibohongi karena kasus Pohon Mas. Ribuan orang menjadi korban karena puluhan juta uang mereka lenyap dalam waktu sekejap. Pengelola Pohon Mas, Nassa bersaudara, begitu piawai menggaet mangsanya agar mau menanamkan uang kepadanya. Pohon Mas memberikan bunga investasi yang sangat tinggi, jauh lebih tinggi dibanding deposito. Bagaimana Pohon Mas bisa memberikan keuntungan yang sangat besar kepada investornya, itu tidak pernah dipertanyakan.

Belum hilang trauma karena Pohon Mas, penawaran keuntungan tinggi dengan kedok arisan pio-pio atau arisan lelang kembali “melukai” masyarakat, akhirnya banyak ibu-ibu yang menjadi korban.
Keraguan inilah yang dipertanyakan ketika kami hadir di Kota Batu satu tahun yang lalu, saat masyarakat masih terluka : benarkah Sawiran lembaga yang dapat dipercaya? Benarkah keuntungan yang diberikan bukan pura-pura?

Kami mengajak masyarakat menilai sendiri dan menjawab keragu-raguan yang muncul, dengan bersama-sama memahami gerakan credit union. Salah satu perwujudannya adalah membawa semangat menabung dalam langkah sehari hari , yang bagi sebagian orang mungkin hanya nampak sebagai urusan transaksi keuangan semata. Namun pada prakteknya, tidak hanya transaksi yang terjadi . Dalam proses menabung, terjalin komunikasi yang intensif dengan Sawiran yang kemudian menumbuhkan kedekatan. Inilah yang kemudian menjadi benih-benih kepercayaan, antara Sawiran dengan anggota, maupun antara anggota sendiri. Seringkali konsultasi pengelolaan keuangan dilakukan bersama-sama dalam pertemuan di kantor maupun kunjungan ke tempat usaha dan tempat tinggal anggota.

Menyembuhkan luka tidaklah mudah, butuh waktu dan usaha yang berkelanjutan. Menumbuhkan kepercayaan dilakukan secara perlahan-lahan dalam waktu yang lama, menjalin kekeluargaan dan kehangatan sebagai saudara tidak terjadi dalam sekejap mata. Dan menjaga kepercayaan yang diraih bukan hal yang bisa dibuktikan dalam sesaat. Kami melangkah, kami mengembangkan sayap, dan kami berusaha selalu memberikan yang terbaik. Bagi kami, dukungan anda begitu berarti, maka selalu dukung dan percayai kami. Tegur kami apabila tidak memberi pelayanan terbaik kepada anda, dan bantu kami menjadi yang terbaik bagi anggota.

Salam Credit Union

(metrosawiran edisi juni 2010)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s