Berapakah Jam Kerjaku?

Hari ini hari Kamis.

Bagi yang punya hari kerja 5 hari mungkin bakalan lega karena hari kerja tinggal besok aja, tapi juga bisa pusing, hari kerja tinggal sehari kok kerjaan belum kelar… aaaargh.. *pusing*
Resminya saya tidak termasuk pekerja 5 hari, masuk senin-sabtu. Jam kerja resmi 40 jam seminggu.

Tapi saya pikir2 apa iya saya bener2 kerjanya 40 jam seminggu?
Berangkat kerja jam 08.00 pas, nyampe kantor 08.10 (telat 10 menit), ketemu bos 10 menit.
Jam 08.20 pulang, taruh motor, 10 menit, lalu berangkat ke pabrik pake mobil kantor , perjalanannya sekitar 40 menit,
Sampe jam 09.10, nyalain laptop, lalu buat kopi.

Duduk di depan laptop, ngecek e-mail (4 e-mails) , menghapus junk mail, membalas email yang perlu.. 15 menit
mengecek milis (12 milis), membaca postingan, mereply, posting thread baru.. 15 menit..
mengecek blog (2 blogs), membaca isi shoutbox, mereply tulisan yang masuk, nulis postingan baru (kalo ada yg mo ditulis…) 15 menit

Mulai bener2 kerja jam 10.05, terima telepon, ngecek surat2 yang masuk, ngecek laporan2..

Jam 11.. udah ada yang nanya, mo makan apa? pesen makan dulu…
jam 11.30 makan siang..

ngecek e-mail lagi.. ngecek Y!M, ngobrol bentar dengan teman yang online…

Jam 12.30, back to work..
telepon…
masukin data…
filing…
terima order…
buat laporan…
buat faktur, kuitansi…

jam 15.30, ngecek email, blog, Y!M…
jam 15.55 siap2.. beres2 meja, matikan laptop..
jam 16.00 bel… teeeeettt
16.05 masuk mobil = pulang

Saya jadi malu… dari 8 jam kerja yang seharusnya (7 jam dikurangi istirahat) berapa jam saya bekerja??? ga sampe 5 jam sehari…

Kalo hari sabtu… jam kerja saya paling cuma 2 jam..

Saya malu, benar-benar malu, setelah saya bekerja sekian lama, berapa lama jam kerja yang menjadi kewajiban saya terpakai untuk keperluan pribadi?
belum kalo saya ga masuk.. sakit…
kalo absen karena ada keperluan keluarga…
kalo saya cuti?

*termenung*

Mulai hari ini saya -menguatkan tekad- harus bekerja lebih baik lagi!
= ga males
= lebih organized
= lebih efisien
dan…
tidak menghabiskan waktu kerja untuk hal yang tidak perlu..

*bisakah saya?* kebiasaan ini sudah berurat akar selama bertahun tahun…

harus bisa!

Detik ini juga saya harus memulainya….

Tanpa disiplin diri, bagaimana saya bisa menjalani bisnis saya sendiri?

Tanpa kekuatan hati bagaimana saya menjadi contoh bagi anak buah saya..

Semoga menjadi perenungan,

Salam

Vivi Damayanti
http://vividamayanti.blogspot.com
https://pipiw.wordpress.com
http://kedaipancakebakar.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s